Pemberontakan Di/Tii

mentor

Pemberontakan DI/TII adalah gerakan separatis bersenjata yang terjadi di Indonesia pada tahun 1949-1962. Pemberontakan ini dipimpin oleh Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo dan bertujuan untuk mendirikan negara Islam di Indonesia.

Pemberontakan DI/TII mendapat dukungan dari sebagian masyarakat di Jawa Barat, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan. Namun, tidak semua provinsi di Indonesia terlibat dalam pemberontakan ini. Salah satu provinsi yang tidak terlibat adalah Sumatra Utara.

Pemberontakan DI/TII di Indonesia

Latar Belakang Pemberontakan DI/TII

Pemberontakan DI/TII berawal dari ketidakpuasan Sekarmadji terhadap perjanjian Renville yang ditandatangani antara Indonesia dan Belanda pada tahun 1948. Perjanjian ini membagi wilayah Indonesia menjadi dua, yaitu wilayah Republik Indonesia dan wilayah pendudukan Belanda.

Sekarmadji menganggap perjanjian Renville sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan kemerdekaan Indonesia. Ia kemudian membentuk Darul Islam (DI) pada tanggal 7 Agustus 1949 dan mendeklarasikan perang terhadap Republik Indonesia.

Tokoh-tokoh Penting dalam Pemberontakan DI/TII

Selain Sekarmadji, terdapat beberapa tokoh penting lainnya yang terlibat dalam Pemberontakan DI/TII, di antaranya:

  • Syafruddin Prawiranegara (Menteri Pertahanan DI)
  • Amir Fatah (Panglima DI)
  • Daeng Suro (Komandan DI Sulawesi Selatan)
  • Ibnu Hadjar (Komandan DI Kalimantan Selatan)

Dampak Pemberontakan DI/TII

Pemberontakan DI/TII berdampak buruk bagi Indonesia, baik dari segi sosial maupun ekonomi. Pemberontakan ini menyebabkan banyak korban jiwa dan harta benda, serta menghambat pembangunan nasional.

Provinsi yang Tidak Terlibat Pemberontakan DI/TII

Sumatra Utara

Sumatra Utara merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang tidak terlibat dalam Pemberontakan DI/TII. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Masyarakat Sumatra Utara umumnya tidak mendukung gerakan separatis.
  • Pemerintah daerah Sumatra Utara berhasil menjaga stabilitas keamanan.
  • Tokoh-tokoh agama dan adat di Sumatra Utara berperan aktif dalam mencegah penyebaran ideologi DI/TII.
Baca Juga :  Definisi Komputer

Poin Penting Hal Spesifik

Pemberontakan DI/TII

  • 987 orang setuju jawaban A (Sumatra Utara) benar.
  • 0 orang setuju jawaban A (Sumatra Utara) salah.

Kesimpulan

tii pemberontakan tengah barat darul islam peristiwa aceh pasukan selatan penumpasan upaya tentara dampak sulawesi tujuan batalyon eks ditawan anggota

Pemberontakan DI/TII merupakan peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Pemberontakan ini terjadi di beberapa provinsi di Indonesia, namun tidak melibatkan Sumatra Utara. Faktor-faktor yang menyebabkan Sumatra Utara tidak terlibat dalam pemberontakan ini antara lain masyarakat yang tidak mendukung gerakan separatis, pemerintah daerah yang menjaga stabilitas keamanan, dan tokoh-tokoh agama dan adat yang mencegah penyebaran ideologi DI/TII.

Artikel Terkait

Bagikan:

mentor

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Tags