Jelajahi Isim Maushul dalam Al-Qur’an

mentor

Konsep Isim Maushul

Isim maushul merupakan salah satu bagian penting dalam tata bahasa Arab. Isim maushul berfungsi untuk menghubungkan suatu kata dengan kata sebelumnya yang menjadi penyebutnya. Kata yang menjadi penyebut disebut dengan isim masdar.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai isim maushul:

Pengertian Isim Maushul

Isim maushul adalah kata benda yang menunjuk pada sesuatu yang telah disebutkan sebelumnya atau sesuatu yang akan disebutkan sesudahnya. Isim maushul biasanya dibentuk dengan menambahkan akhiran tertentu pada kata benda.

Contoh-Contoh Isim Maushul

  • الكتاب (kitabun): buku
  • البيت (baitun): rumah
  • الولد (waladun): anak

Perbedaan Isim Maushul dengan Isim Maf’ul

Isim maushul berbeda dengan isim maf’ul, meskipun keduanya sama-sama berfungsi sebagai objek. Perbedaannya terletak pada cara pembentukannya. Isim maushul dibentuk dengan menambahkan akhiran tertentu, sedangkan isim maf’ul dibentuk dengan menambahkan harakat fathah.

Fungsi Isim Maushul

https://www.khoiri.com/2021/06/contoh-isim-maushul-di-dalam-al-quran.html terbaru

Isim maushul berperan penting dalam bahasa Arab, terutama dalam konteks kalimat pasif. Mari kita bahas fungsi utamanya sebagai objek pasif.

Sebagai Objek Pasif

Isim maushul berfungsi sebagai objek pasif ketika dipasangkan dengan fiil pasif. Fiil pasif biasanya diakhiri dengan sufiks -ta, -ti, atau -na.

Dalam kalimat pasif, isim maushul menjadi fokus tindakan yang dilakukan oleh subjek. Contohnya:

كتب الدرس (Diberikan pelajaran)

Dalam kalimat ini, “الدرس” (pelajaran) adalah isim maushul yang menjadi objek pasif dari fiil pasif “كتب” (diberikan).

Baca Juga :  Lompat Jauh

Hubungan antara isim maushul dan fiil yang menyertainya menunjukkan bahwa isim maushul adalah objek yang dikenai tindakan oleh subjek.

Isim Maushul dalam Al-Qur’an

https://www.khoiri.com/2021/06/contoh-isim-maushul-di-dalam-al-quran.html terbaru

Isim maushul adalah kata benda yang merujuk pada sesuatu yang disebutkan sebelumnya atau akan disebutkan kemudian dalam kalimat. Dalam Al-Qur’an, isim maushul sering digunakan untuk memberikan penekanan atau penjelasan lebih lanjut tentang suatu hal.

Identifikasi Ayat-Ayat Al-Qur’an yang Mengandung Isim Maushul

Berikut adalah beberapa ayat Al-Qur’an yang mengandung isim maushul:

  • Al-Baqarah: 286
    – “Dan orang-orang yang beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dan apa yang diturunkan sebelum kamu (kitab-kitab terdahulu)…”
  • Ali Imran: 18
    – “Sesungguhnya Allah telah menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al-Qur’an) dengan sebenarnya…”
  • Al-An’am: 155
    – “Dan inilah jalan Tuhanmu, sebuah jalan yang lurus. Sungguh, telah datang kepadamu keterangan-keterangan (ayat-ayat) dari Tuhanmu…”

Susunan Tabel Isim Maushul dalam Al-Qur’an

Berikut adalah tabel yang berisi daftar ayat, isim maushul, dan artinya:

AyatIsim MaushulArti
Al-Baqarah: 286ما أنزل إليكApa yang diturunkan kepadamu
Ali Imran: 18الكتابAl-Kitab (Al-Qur’an)
Al-An’am: 155البيناتKeterangan-keterangan (ayat-ayat)

Penjelasan Makna Isim Maushul dalam Konteks Ayat

Dalam ayat-ayat tersebut, isim maushul digunakan untuk menekankan pentingnya kitab suci dan ajaran-ajaran yang terkandung di dalamnya. Isim maushul “ما أنزل إليك” (apa yang diturunkan kepadamu) dalam Al-Baqarah: 286 merujuk pada ajaran-ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad, baik melalui Al-Qur’an maupun hadits.

Isim maushul “الكتاب” (Al-Kitab) dalam Ali Imran: 18 merujuk pada Al-Qur’an sebagai sumber utama bimbingan dan petunjuk. Sementara itu, isim maushul “البينات” (keterangan-keterangan) dalam Al-An’am: 155 merujuk pada ayat-ayat Al-Qur’an yang memberikan penjelasan dan bukti tentang kebenaran ajaran Islam.

Baca Juga :  Sifat Allah Al-Azim

Contoh Isim Maushul dalam Al-Qur’an

Isim maushul adalah kata benda yang menunjuk pada sesuatu yang sudah diketahui atau disebutkan sebelumnya. Dalam Al-Qur’an, isim maushul digunakan untuk memberikan penjelasan atau rincian tambahan tentang sesuatu yang telah disebutkan.

Contoh Kalimat dari Al-Qur’an yang Menggunakan Isim Maushul

Berikut adalah beberapa contoh kalimat dari Al-Qur’an yang menggunakan isim maushul:

  • فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّكَ عَلَى الْحَقِّ الْمُبِينِ (QS. An-Naml: 79)
    “Maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya kamu berada di atas kebenaran yang nyata.”

    Dalam ayat ini, isim maushul “الْحَقِّ الْمُبِينِ” (kebenaran yang nyata) menunjuk pada kebenaran yang telah disebutkan sebelumnya, yaitu bahwa Nabi Musa berada di atas kebenaran.

  • وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَلَا تَعْدُ مِنْهُ الْأَمَدَ الْمَعْلُومَ (QS. Al-Kahfi: 24) “Dan ingatlah Tuhanmu apabila kamu lupa dan janganlah kamu melampaui batas waktu yang telah ditentukan.”

    Dalam ayat ini, isim maushul “الْأَمَدَ الْمَعْلُومَ” (waktu yang telah ditentukan) menunjuk pada waktu yang telah disebutkan sebelumnya, yaitu waktu yang telah ditentukan oleh Allah SWT.

Daftar Isim Maushul yang Ditemukan dalam Contoh-contoh Kalimat

Berikut adalah daftar isim maushul yang ditemukan dalam contoh-contoh kalimat di atas:

  • الْحَقِّ الْمُبِينِ (kebenaran yang nyata)
  • الْأَمَدَ الْمَعْلُومَ (waktu yang telah ditentukan)

Pembahasan Khusus

Penggunaan isim maushul dalam Al-Qur’an sangat beragam dan memiliki keunikan tersendiri. Berikut adalah pembahasan khusus mengenai penggunaan isim maushul dalam ayat tertentu beserta kesulitan dan wawasan tambahan yang diberikannya.

Dalam surah Al-Baqarah ayat 195, terdapat penggunaan isim maushul yang menarik. Ayat tersebut berbunyi:

Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu jatuhkan (diri sendiri) ke dalam kebinasaan dengan tangan sendiri, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.

Dalam ayat ini, isim maushul yang digunakan adalah “al-muhlikah” yang berarti “kebinasaan”. Penggunaan isim maushul ini menunjukkan bahwa kebinasaan adalah sesuatu yang nyata dan dapat menimpa seseorang jika tidak berhati-hati.

Kesulitan dalam memahami ayat ini terletak pada makna “kebinasaan”. Kebinasaan dapat diartikan sebagai kematian fisik, kehancuran harta benda, atau hilangnya iman. Oleh karena itu, penting untuk memahami konteks ayat tersebut secara keseluruhan untuk menentukan makna “kebinasaan” yang dimaksud.

Selain itu, penggunaan isim maushul dalam ayat ini juga memberikan wawasan tambahan tentang sikap Allah terhadap orang-orang yang berbuat baik. Ayat tersebut menyatakan bahwa Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. Hal ini menunjukkan bahwa Allah menghargai dan memberkati orang-orang yang berbuat baik, sehingga mereka terhindar dari kebinasaan.

Artikel Terkait

Bagikan:

mentor

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Tags