Menteri Pariwisata Apresiasi Angkasa Pura I



Menteri Pariwisata Arief Yahya mengapresiasi presentasi Dirut PT Angkasa Pura I Danang S Baskoro di Novotel Bandara Ngurah Rai, Bali, Senin (8/5).

Danang S Baskoro melaporkan ke Menpar Arief soal Airport Development and Marketing Program yang sedang dikerjakan AP-1. Pertama soal incentive, dengan non cash, seperti pemberian free landing fee 100%, untuk rute baru di Bandara Kaisiepo Biak, Bandara Pattimura Ambon dan Bandara El Tari Kupang, NTT.

“Incentive ini berlaku selama 6 bulan, efektif per Oktober 2016. Kami juga berikan 50% landing fee untuk Denpasar, Surabaya, Balikpapan, Makassar, Jogja, Manado, Lombok, Solo, Banjarmasin. Ini juga berlaku selama 6 bulan, untuk rute baru,” jelas Danang.

Danang juga menjelaskan soal Collaborative Destination Development (CDD), yang melibatkan semua stakeholder pariwisata dan daerah. CDD itu sendiri telah diselenggarakan di 9 bandara. “Yang hadir juga para stakeholders diantaranya Airlines, ASITA, PHRI, Dinas Pariwisata, Gubernur, Walikota dan Para Pelaku Bisnis Pariwisata,” kata Danang.

AP I juga menggelar serentetan events yang untuk mendorong pariwisata dan pergerakan turis. Diantaranya, Airport Running Series Solo, Airport Running Series Koepang, Airport Running Manado dan Airport Running Lombok. Juga Jazz Gunung Bromo 19-20 Agustus 2016, dan Summer Jazz Ijen Banyuwangi, 30 Juli, 10 September, 22 Oktober 2016.

Arief mengapresiasi laporan yang disampaikan AP 1 itu. Terutama progress dan target waktu pembangunan 8-9 airport yang dimulai bersamaan, tahun 2017 ini. “Pak Presiden Jokowi sudah menetapkan pariwisata sebagai core economy dan sector prioritas, maka kita semua secara incorporated harus berkolaborasi untuk mewujudkan target besar wisman 20 juta di 2019 itu,” tutur Arief.

Menpar Arief juga mengucapkan terima kasih kepada Kemenhub yang dipimpin Budi Karya Sumadi, soal kemudahan dalam memberikan slots time kepada airlines yang hendak terbang ke Indonesia. “Tiga hal yang harus disupport Kemenhub, antara lain deregulasi, incentives dan slots time. Deregulasi itu penting dan mendesak untuk mempermudah proses,” jelas Arief.

Arief Yahya juga berterima kasih pada Air Navigation, yang mengatur lalu lintas udara di atas bandara. “Kalau rapid taxi way di Ngurah Rai jadi, maka jumlah pergerakan per jam bisa 30 kali. Ini akan sangat signifikan, karena saat ini sudah bisa 27 pergerakan, naik 2 pergerakan dalam satu jam,” katanya.

Menpar kembali menegaskan pentingnya Indonesia Incorporated, semua pihak harus bekerjasama menjadikan Pariwisata sebagai leading sector, penyumbang devisa terbesar, serta menjadi yang terbaik di kawasan dan dunia. “Hanya pariwisata dan ekonomi kreatif kita bisa juara dunia,” katanya.

Foto: Kementerian Pariwisata

Be the first to comment

Leave a Reply